Product Life Cycle: Definisi, Tahapan, Faktor & Contohnya
Populix

Product Life Cycle: Definisi, Tahapan, Faktor & Contohnya

2 bulan yang lalu 5 MENIT MEMBACA

Salah satu yang perlu diperhatikan ketika menganalisis produk baik barang atau jasa yaitu product life cycle. Jadi sederhananya, product life cycle adalah suatu proses dari saat produk dirilis hingga ditarik dari pasar.

Secara umum, analisis mengenai product life cycle digunakan untuk merumuskan keputusan redesain, iklan maupun perubahan harga sebagai langkah risk management dalam bisnis. Sebenarnya apa itu product life cycle dan apa saja tahapannya? Simak artikel berikut ini.

Apa itu product life cycle?

Apa itu product life cycle? Product life cycle adalah siklus produk dari perilisan hingga penarikan kembali. Produk-produk yang beredar di pasaran telah melalui fase-fase tersebut dan pada suatu periode akan ditarik kembali guna digantikan oleh produk lain.

Product manager akan menganalisis dan mengevaluasi kapankah produk berada pada peak hingga mengalami penurunan kemudian merumuskan strategi terbaik guna memperpanjang product life cycle.

Selain itu, product life cycle adalah indikator guna mengetahui waktu yang tepat untuk merilis produk baru yang bertujuan mengganti produk lama.

Tahapan product life cycle

Setelah mengetahui pengertian product life cycle, berikut adalah beberapa tahapannya.

1. Development

Pertama, tahapan product life cycle adalah development atau fase pengembangan. Pada tahapan ini, produk mengalami pengujian sebelum benar-benar diterima oleh pasar. Tak jarang suatu produk menyebabkan biaya terlalu tinggi sementara pendapatan belum bisa menutupi pengeluaran tersebut.

2. Introduction

Tahap pengenalan pada product life cycle adalah ketika suatu produk mulai diterima oleh pasar, tetapi masih harus diimbangi dengan berbagai strategi marketing. Dalam fase ini, pemasaran memiliki fungsi krusial karena konsumen perlu diyakinkan sebelum akhirnya menjadi pelanggan loyal.

3. Growth

Pada tahap growth, produk sudah banyak dikenal oleh masyarakat dan perusahaan telah berhasil merumuskan strategi pemasaran yang tepat di segmen pasar tertentu. Selanjutnya, perusahaan akan melebarkan sayap guna merambah segmen pasar lainnya.

4. Maturity

Saat produk mencapai fase kematangan, kurva penjualan cenderung akan bergerak mendatar. Meskipun ada beberapa kompetitor dengan kekuatan yang sama, produk tetap memiliki pelanggan loyalnya sendiri.

Namun diperlukan penambahan fitur atau keunggulan baru guna mempertahankan pelanggan dan mengimbangi inovasi yang dibuat oleh kompetitor.

5. Decline

Tahapan product life cycle berupa fase decline terjadi ketika produk mengalami penurunan penjualan. Akibatnya bisa macam-macam, yaitu munculnya banyak pesaing, perubahan trend pada masyarakat atau kejenuhan pasar.

Strategi yang tepat saat berada pada tahapan product life cycle ini adalah mengembangkan keunggulan baru untuk produk atau melakukan perombakan produk secara total.

Baca juga: Riset Pasar Adalah: Pengertian, Tujuan, Jenis, dan Caranya

Faktor yang mempengaruhi product life cycle

Nah, product life cycle adalah hal yang sangat dipengaruhi berbagai faktor lain. Di antaranya adalah kemajuan teknologi dan daya beli pelanggan.

1. Perubahan nilai

Perubahan nilai dalam product life cycle adalah faktor yang mempengaruhi siklus hidup produk dari segi jumlah pemakai. Contohnya dapat kita lihat pada keberadaan produk-produk kecantikan berbasis pemutih.

Dengan adanya standar kecantikan yang lebih beragam, produk-produk perawatan kulit mulai menggeser kampanyenya dan mengurangi penggunaan istilah memutihkan.

2. Teknologi

Kemajuan teknologi dalam product life cycle adalah salah satu faktor terbesar sebagai determinan. Pasalnya, inovasi dan hasil penelitian terus bermunculan serta kapan saja dapat mengancam siklus hidup suatu produk.

Contohnya, kita bisa melihat keberadaan merkuri atau raksa pada produk yang sebelumnya tidak dikategorikan berbahaya bagi kesehatan. Namun dengan hasil penelitian terbaru yang menyatakan bahwa merkuri berbahaya, produk-produk dengan kandungan tersebut harus digantikan produk baru.

3. Keadaan ekonomi

Jika kondisi ekonomi suatu negara cenderung stabil, masyarakat akan melakukan konsumsi seperti biasa. Namun bila terjadi krisis atau resesi, masyarakat akan mengubah pola konsumsi mereka agar bisa bertahan hidup.

4. Persaingan pasar

Keberadaan kompetitor dalam analisis product life cycle adalah sangat penting mengingat produk yang telah dirilis ke pasar akan segera dibandingkan dengan produk pesaing. Oleh sebab itu, selain memperhatikan bagaimana produk diterima oleh konsumen, product manager juga mempelajari karakteristik dan keunggulan produk pesaingnya.

5. Perkembangan tren

Tren dalam masyarakat akan terus berkembang dan berubah. Oleh sebab itu, perusahaan sebagai penyedia barang maupun jasa harus menyesuaikan dengan apa yang terjadi di masyarakat.

6. Politik luar negeri

Satu hal yang terpenting terkait dengan product life cycle adalah kebijakan pemerintah dan negara lain. Hal ini patut diperhatikan terutama bila produk suatu perusahaan ditargetkan untuk pasar luar negeri.

Kebijakan seperti kenaikan tarif, pembatasan kuota atau malah pelarangan impor dapat memperpendek product life cycle.

Contoh product life cycle

Apa saja contoh product life cycle? Nah, kita dapat melihat di sekitar bahwa terdapat banyak produk yang awalnya ada lalu menghilang atau melakukan rebranding.

Salah satu contoh product life cycle adalah minuman Teh Botol Sosro. Siapa sih yang tidak kenal minuman pelepas dahaga satu ini, dengan tagline nya “apapun makanannya, minumnya tetap teh botol sosro.”

Brand Teh Botol Sosro sangat terkenal di kalangan masyarakat, sehingga permintaannya pun semakin tinggi. Namun, seiring berjalannya waktu muncullah brand baru yaitu Teh Kotak, dengan jenis minuman sama namun bentuk yang berbeda.

Untuk itu, Teh Botol Sosro menyiasatinya dengan mengeluarkan model dan rasa baru guna menarik kembali minat masyarakat terhadap produk mereka.

Selanjutnya, contoh product life cycle adalah Antis, sebuah brand hand sanitizer yang sudah ada bahkan sebelum pandemi terjadi. Dulunya, salah satu varian produk Antis memiliki bentuk sachet dan diperkenalkan sebagai produk pengganti cuci tangan.

Bukan meredup, Antis berhasil mempertahankan posisinya di pasar dengan banyaknya kompetitor setelah pandemi terjadi. Panjangnya siklus hidup Antis tidak lepas dari perkembangan masyarakat yang makin melek akan aspek kesehatan.

Tantangan menggunakan product life cycle

Setelah memahami pengertian product life cycle, apa saja tantangan saat menggunakannya dalam analisis produk?

Meskipun product life cycle adalah alat analisis yang baik guna mengetahui posisi suatu produk di pasar, tetapi bukan berarti menganalisis product life cycle dapat dilakukan secara mudah.

Tahapan yang sangat kompleks kadang tidak bisa hanya dipahami dari berapa jumlah penjualan per periodenya, sehingga diperlukan informasi-informasi lain guna memetakan pada fase manakah product life cycle sedang berjalan.

Nah, itu tadi penjelasan mengenai product life cycle, mulai dari introduction sampai hingga proses decline. Apakah Anda sudah memahaminya? Selangkah lebih pasti, yuk coba riset pasar dengan data dari para responden dari Populix!

Baca juga: Mengenal Apa itu Forecasting, Metode & Tujuannya Bagi Bisnis

Tags:
Artikel Terkait
Mengenal Istilah Fast Fashion dan Dampaknya bagi Kehidupan
Tak banyak disadari, fast fashion adalah salah satu sisi gelap di balik glamornya sektor industri fesyen. Hal ini sejalan dengan pengertian fast fashion, yaitu sebuah istilah untuk menyebut industri tekstil yang terus memproduksi berbagai model busana dalam waktu singkat dengan menggunakan bahan baku berkualitas buruk sehingga tidak tahan lama. Lalu, mengapa fast fashion disebut sebagai […]
Contoh Mind Mapping Simple – Arti dan Langkah Membuatnya
Anda mungkin sering mendengar istilah mind mapping atau peta pikiran. Contoh mind mapping biasanya lebih familiar bagi pelajar, karena sering mereka jadikan sebagai teknik untuk memahami pelajaran. Namun banyak orang-orang dalam perusahaan menggunakan metode serupa untuk menyusun konsep pekerjaan yang akan dilakukan. Metode mind mapping adalah cara mudah seseorang untuk merangkum sebuah konsep. Berikut ulasan […]
7 Tips Aman Menjalani Kegiatan Saat Fase New Normal
Sudah lebih dari 3 bulan pandemi COVID-19 menyebar di Indonesia sejak kasus pertama diumumkan pada awal maret oleh pemerintah. Pandemi memberikan dampak yang sangat besar kepada perekonomian Indonesia, hingga banyak terjadi PHK (Pemutusan Hak Karyawan), unpaid leave, penurunan omset bisnis di berbagai sektor industri. Hal ini membuat pemerintah berencana untuk menerapkan new normal di negara […]