Pengertian Data Primer & Perbedaannya dengan Data Sekunder
Populix

Pengertian Data Primer & Perbedaannya dengan Data Sekunder

11 bulan yang lalu 5 MENIT MEMBACA

Sebagai alat bantu mencari hasil sebuah riset, peneliti membutuhkan data primer. Jenis data ini seringkali disandingkan dengan data sekunder. Sudah tahu artinya? Pengertian data primer adalah data utama dalam sebuah penelitian.

Pengertian data primer sedikit berbeda dengan data sekunder. Keduanya juga memiliki fungsi dan karakteristik masing-masing. Simak kelanjutan penjelasan lengkap tentang apa itu data primer, perbedaan dengan data sekunder, dan contohnya pada ulasan di bawah ini.

Pengertian Data Primer

Hampir pada setiap penelitian Anda bisa menemukan jenis data primer. Data ini berfungsi untuk membantu Anda sebagai peneliti dalam mencari jawaban dari rumusan masalah yang telah disusun. Data primer adalah bisa peneliti langsung dapatkan dari objek riset.

Pengertian Data Primer Menurut Para Ahli

Umum digunakan dalam penelitian, ada beberapa pengertian data primer menurut para ahli yang perlu untuk Anda ketahui. Berikut sejumlah pendapat mereka.

  • Sugiyono (2016), pengertian data primer menurut Sugiyono adalah sebuah data yang langsung didapatkan dari sumber dan diberi kepada pengumpul data atau peneliti. Ada pula pendapat menurut Sugiyono, sumber data primer adalah wawancara dengan subjek penelitian baik secara observasi ataupun pengamatan langsung.
  • Sanusi (2012), menurut Sanusi data primer adalah suatu data yang pertama kali dikumpulkan serta ditulis peneliti.
  • Danang Sunyoto (2013), arti data primer adalah data yang asli dan dikumpulkan sendiri oleh peneliti sebagai alat jawab rumusan masalah penelitian.

Fungsi

Fungsi utama data primer adalah menyelesaikan rumusan masalah riset. Selain itu masih ada fungsi lainnya seperti bahan evaluasi peneliti atau organisasi. Simak penjelasannya di bawah ini.

1. Dasar Jawaban Rumusan Masalah

Sebuah data bisa digunakan sebagai dasar pembuatan keputusan, begitu juga dengan hasil dari rumusan masalah sebuah penelitian. Pada poin ini, fungsi data primer adalah menjadi dasar jawaban sebuah rumusan masalah agar bisa lebih valid.

2. Sumber Evaluasi

Jika riset yang Anda lakukan mengangkat topik yang sekiranya berhubungan dengan organisasi atau perusahaan, data primer adalah data yang bisa Anda gunakan juga untuk bahan evaluasi organisasi. Dengan menerima feedback langsung dari sumber data, selain menjadi jawaban riset bisa Anda gunakan untuk kaca evaluasi.

3. Acuan Perencanaan

Setelah melakukan evaluasi, pasti ada upaya-upaya perbaikan. Data primer adalah data yang bisa Anda gunakan juga sebagai acuan perencanaan upaya perbaikan yang akan dilakukan. Dengan begitu perbaikan bisa lebih efektif.

Perbedaan Data Primer dan Sekunder

Masing-masing dari kedua jenis tersebut punya ciri dan karakteristik sendiri yang berbeda sehingga bisa saling melengkapi satu sama lain. Perbedaan data primer dan sekunder juga bisa dilihat dari teknik dan sumber pengumpulan datanya. Penjelasan selengkapnya bisa Anda temukan dalam poin-poin di bawah ini.

Karakteristik Data Primer dan Sekunder

Sebelum mengetahui perbedaan data primer dan sekunder dari segi teknik pengumpulan, kenali karakteristik kedua data tersebut terlebih dahulu.

Data primer

  1. Data primer adalah asli. Seperti pengertian data primer menurut Sugiyono yang menyatakan bahwa data tersebut diberikan langsung dari sumbernya, sehingga dipastikan bahwa data tersebut murni
  2. Informasi ‘pertama’. Hal tersebut dikarenakan pengumpulan data dilakukan pertama kalinya dalam penelitian.
  3. Valid dan akurat. Data primer adalah data yang cenderung selalu berkembang setiap waktu, sehingga dalam pengumpulannya data yang didapat bersifat updated.
  4. Data mentah. Ciri khas ini disebabkan karena sumber data primer adalah pihak yang memberi informasi secara langsung dan belum diolah.

Data sekunder

  1. Data sekunder adalah data yang sudah diolah terlebih dahulu dan baru didapatkan oleh peneliti dari sumber yang lain sebagai tambahan informasi.
  2. Beberapa sumber data sekunder adalah buku, jurnal, publikasi pemerintah, serta situs atau sumber lain yang mendukung.
  3. Ciri kedua dari data sekunder adalah sumbernya yang berasal dari peneliti sebelumnya. Jadi, peneliti hanya mencari data tambahan dari sumber yang sudah dibuat oleh orang lain.
  4. Data sekunder juga bersifat kurang spesifik dan tidak punya kontrol dalam riset yang dibuat. Lagi-lagi hal ini karena peneliti mendapatkan data dari sumber lain saja dan mengandalkan interpretasi.

Baca juga : Apa itu Data Mining? Metode, Tahapan, Contoh untuk Perusahaan

Teknik Pengumpulan Data Primer dan Sekunder

Pada dasarnya, teknik pengumpulan data primer dan sekunder kurang lebih sama. Peneliti perlu mendatangi sebuah sumber data untuk mengumpulkan informasi yang dibutuhkan dalam riset mereka. Lalu apa bedanya?

Data Primer

Sumber data primer adalah responden atau objek penelitiannya langsung. Sehingga peneliti bisa terjun mengamati dan menulis jawaban langsung dari objek penelitian.

Data primer bersifat utama, sehingga keberadaannya wajib untuk membantu memecahkan rumusan masalah. Data primer adalah data yang bisa Anda dapatkan dengan beberapa cara misalnya kuesioner, wawancara langsung, atau survei.

Data Sekunder

Berbeda sedikit dari pengertian data primer, data sekunder adalah data yang diambil dari sumber lain oleh peneliti. Biasanya data-data ini berupa diagram, grafik, atau tabel sebuah informasi penting seperti sensus penduduk. Data sekunder bisa Anda kumpulkan melalui berbagai sumber seperti buku, situs, atau dokumen pemerintah.

Contoh Data Primer dan Sekunder

Sebagai dasar menentukan jenis data apa yang akan diambil, Anda bisa menyesuaikan dengan topik riset. Misalkan Anda akan melakukan riset bisnis terkait keberhasilan pemasaran produk, maka contoh data primer dari feedback yang diberikan pelanggan produk perusahaan Anda.

Untuk mendapatkan jawaban mereka, lakukanlah observasi langsung atau sebarkan kuesioner yang berisi pertanyaan seputar tingkat keberhasilan pemasaran produk yang didasari teori komunikasi pemasaran.

Sementara itu, sebagai pelengkap penelitian Anda juga bisa mencari data sekunder. Jenis data yang satu ini bisa diambil melalui respons pelanggan yang diliput oleh media atau misalkan dari survei-survei kecil yang dilakukan oleh peneliti lainnya.

Itu tadi ulasan lengkap Populix tentang apa itu data primer hingga perbedaannya dengan data sekunder. Data primer adalah data yang hampir selalu muncul dalam penelitian, namun dengan adanya data sekunder bisa menjadi pelengkap. Anda hanya perlu menyesuaikan penggunaannya dengan kebutuhan riset.

Pengetahuan tentang data primer dan sekunder juga bisa Anda manfaatkan dalam melakukan riset bisnis. Gunanya adalah mengoptimalkan jangka panjang keberadaan perusahaan Anda. Lakukan riset bisnis dengan mudah dan praktis melalui Populix untuk bisnis.

Artikel Terkait
Apa itu Customer Satisfaction? Pengertian, Fungsi dan Indeks
Dalam Bahasa Indonesia, pengertian customer satisfaction adalah kepuasan pelanggan. Hal ini mengarah pada perasaan senang, suka, gembira, dan kenyamanan pelanggan terhadap layanan dan produk yang diberikan. Customer satisfaction adalah persoalan yang utama bagi keberlangsungan berbagai jenis usaha. Akan tetapi, apa yang terjadi jika pelanggan merasa tidak puas? Di sinilah letak pentingnya memperhatikan Customer Satisfaction Index. […]
5 Cara Membuat Podcast untuk Pemula agar Menarik dan Praktis
Podcast bisa menjadi langkah awal jika Anda tertarik dalam dunia penyiaran. Lalu bagaimana jika ingin memulai sebuah podcast hasil karya Anda sendiri? Simak ulasan mengenai cara membuat podcast sampai mendistribusikannya di platform Spotify berikut! Cara Membuat Podcast Sebelumnya, apa itu podcast? Podcast adalah siaran berbentuk rekaman suara oleh seorang host (orang yang melakukan siaran) yang […]
Self Healing Adalah Proses Diri Mengobati Luka, Ini Caranya!
Self healing adalah suatu tindakan yang bertujuan untuk menyembuhkan luka batin seseorang, baik akibat trauma, pengalaman buruk, atau gangguan kejiwaan. Penyembuhan ini dapat dilakukan sendiri melalui meditasi, yoga, menjalankan hobi, maupun dengan bantuan tenaga profesional seperti psikolog atau psikiater. Topik satu ini kerap kali menjadi topik pembahasan di media sosial maupun forum-forum peduli kesehatan mental. […]